There's Always Tomorrow
"Too much epicness" Last Sunday…

Okeh!!! Ini merupakan post saya selanjutnya!

Sedikit cerita tentang sebuah hari, yaitu : My “too much epicness” Sunday. Minggu lalu tepatnya.

Okeh, gw cerita mulai dari pagi di suatu hari minggu. Pagi-pagi jam 8an gw bangun, sewajarnya manusia jaman sekarang, pasti yang dicek pertama adalah handphone lo masing-masing. Tiba2 Twitter gw banyak mention dr orang-orang gak dikenal.

Lo pade tau last.fm? Itu loh semacam saos kacang bumbu somay. Ah susyeh ngomong ame terong. Itu loh, semacam sosmed yang buat kita tahu lagu apa yg kita sering dengerin via iTunes trus bisa dibikin chart nya. Oke, kayaknya sebuah gambar bisa menggambarkan semuanya.

image

Gara2 auto tweet itu, alhasil gw jadi bahan troll sama fans2 Dream Theater di luar. Walaupun gak banyak, tp yg nge-ReTweet gw tu followersnye 7000an. Ancur deh gw kayak sisaan meses.

Makanya udah gw bilang di Twitter, last.fm ini kayaknya gak cocok buat orang-orang kayak gw. Yang sangat mungkin menerima semua lagu yang menurut gw enak di kuping. Apalagi masyarakat internet sekarang2 ini udeh mulai ganas.

Ya udah, trus gw bangun dr tempat tidur gw, langsung nonton TV, karena emang lg ada yg mau di tonton. Eh tp ternyata yg ditunggu-tunggu gak hadir di acara.

Langsung deh gw mandi, sekitar jam 1 siang, gw langsung cabut ke mall kecil nan modern di daerah Senayan. Mau ngasih hadiah buat orang, tp lo ga tau orang itu bakal dateng jam brp.

Ya udh lah dengan percaya diri, tunggu aja deh. Kebetulan gw nemuin mobilnya di parkiran, berarti gw tau bahwa doi ada di tempat.

Yang gw tau cuman dia selesai acara sekitar jam 3, ternyata setelah jam 3, doi gak muncul-muncul juga. Setelah cari info sana sini, ternyata doi ada acara tambahan lg, tapi gak tau selesai jam berapa. Yaa karena masih kuat gw memilih untuk nunggu lagi, karena gw berasumsi, paling semuanya selesai sekitar jam 6 atau jam 7.

Udah bingung mau nunggu dimana, ya gw pindah2 tempat makan aja, untung ada temen gw yang mau nemenin. Waktu pun berlalu, emosi mulai muncul karena terlalu lelah menunggu, dan sama sekali gak ada tanda doi bakal keluar. Kirain dengan menemukan mobilnya di parkiran, gw udah cukup beruntung, tapi gak taunya nihil. Gw memilih untuk pulang sekitar jam 8an. Hampir 7 jam dalam hidup gw terbuang percuma. Ya, untungnya gw masih ada jadwal setelah ini yang cukup menyenangkan, yaitu nobar Manchester Derby.

Akhirnya sampe di parkiran, siap2 bentar, pake jaket, pas mau nyalain motornya……… “kuncinye mane???!!” .. Astaga,  bener2 diuji mental gw. Langsung gw lari cari2 kunci di tempat gw pernah duduk disitu. Ditanya2in ke penjaga-penjaga nya, pada gak liat kunci motor, sekitar setengah jam muter2 gak nemu juga. Dan lo tau kisah selanjutnya??!! Ternyata… Kunci motor nya gw kalungin di leher gw dan kunci nya masuk ke dalam kemeja gw……

Oke trus akhirnya gw pulang… Tunggguuu!! Masalah kunci gak bs gitu doang!! Entah apa yg dipikiran gw untuk mengalungkan kunci motor untuk pertama kalinya dalam hidup. Ditambah lg kondisi fisik gw yg udah terlalu capek nunggu hal yg gak pasti, karena ku hanya butiran debu~ .. Ahh susyeh ngomong ama rudal…

Ya sudahlah, akhirnya gw bisa pulang tanpa terkecuali, langsung menuju sebuah cafe di Tebet, buat nobar Manchester Derby. Dateng pas udah babak ke dua, kondisi badan udah remuk capek, dan untungnya Manchester United berhasil menang melalui Fergie’s Time.

image

Tepat jam 12 baru bisa keluar dari kafe, karena ada keributan kecil antar suporter, ya sudahlah langsung menuju motor dan ternyata…… Ban belakang bocor…….

Badan udeh ga berbentuk, ditambah lg harus dorong nyari tambal ban 24 jam… Alhamdulillah ketemu gak begitu jauh dr lokasi bocor..

Baru bisa sampe rumah jam 1 malam. Dan gw udah terlalu lelah untuk merasakan ngantuk. Tanpa babibu, gw langsung tidur tanpa beberes beres.

Dan itulah My “too much epicness” Sunday. Dan gw bs ambil hikmah, emang kadang semua rencana yang indah di pikiran kita, belum tentu berjalan sesuai keinginan kita. Maka, lo harus banyak2 doa sama Allah, agar kita tetep ada di jalur yang benar dalam menjalani hidup.

gimane? yaa namanya juga idup bro… kalo mau enak-enakan aje, jd kang parkir brow…

Si Kelelawar Hitam Punya Film

Sebenernya sih gw dari semenjak abis nonton Batman : Dark Knight Rises, besokannya tuh udah pengen cerita-cerita tentang nih film yang menurut gw sih keren. Cuma gw bingung mau nuangin kemana nih yang ada di otak gw. Makanya gw bikin tumblr. Haha.

Emang gak ada salahnya orang bilang Jelek atau Bagus. Cuman, disini gw coba ngupas bagus dan jeleknya Batman : Dark Knight Rises ini menurut gw.

The + !
Batman disini bener-bener Batman seperti di Video Game atau komik! Benar-benar bermain dengan teknologi.

Cara Christopher Nolan merangkum semua cerita untuk mengakhir trilogy Batman ini cukup brilian.

Secara keseluruhan ni film emang bagus banget.

The - !
Bane! Sosok Bane di Dark Knight Rises kurang begitu mencerminkan Bane di komik atau Video Game nya. Di komik, tubuh Bane besarnya sekitar 3x lipat dari Batman. Ya Bane itu seperti Juggernaut nya DC lah. Tapi, ya udh lumayan serem laahh diperanin sama Tom Hardy. 

Bane in The Dark Knight RisesBane in Comic Book
Bane (TDKR)                                 Bane (Comic)


The Ending! Banyak kejanggalan di ending Dark Knight Rises. Mungkin semua orang berpikiran sama. “Itu Batman hidup apa mati sih terakhirnya?”. Oke, sekarang yg jadi permasalahan adalah, misal Batman nya selamat, gimana cara dia nyelametin diri? Auto Pilot? Ya! Nolan berusaha meluruskan ini semua, dengan menyisipkan ending dimana Lucius Fox bertanya pada salah seorang tech staff di Wayne Enterprise, siapa yang merepair Auto Pilot pesawat Batman itu. Dan jawabannya adalah Bruce Wayne. Trus Bruce Wayne ketemu lg deh sama si Alfred di restoran kesukaannya si Alfred.

Udah? Belom! Yang jadi masalah lain adalah, gimana cara Batman keluar dari pesawat itu cuma dengan waktu 5 detik! Keluar? Terjun? Nyemplung? 5 detik kayaknya gak cukup buat keluar dari radius ledakan nuklir. Udahlah! Namanya juga Batman, pasti selamet!

Klo misal gw jd sutradaranya sih ya, di menit-menit terakhir tuh nuklir mau meledak. Batman gak perlu ciuman sama Catwoman! Ciumannya ngabisin waktu sekitar 30 detik. Kan lumayan buat nyelametin diri. Toh terakhirnya juga pasti selamet, kan bisa lanjutin ciuman lagi.

Jadi, itulah kesan dan pesan gw tentang film yang keren ini.

Udah?

You have a new member, tumblr. !

Hallo Guys.

Entah kenapa tiba-tiba pengen banget bikin blog. Seru juga kali ya cerita-cerita di mari. Sebenernya sih gara-gara gw baca-baca blog orang. Jadinya ngikut-ikutan deh.

So, yuk mari!